jalan ke kawah kamojang

Kawah kamojang, daerahnya masuk wilayah Gunung Guntur Bandung tapi bisa di akses dari garut, jaraknya kurang lebih 25km dari kota garut. Perjalanan saya menggunakan sepeda motor kurang lebih 1 jam dari kota. Untuk sampai di kawah kita akan melewati kampung sampireun dulu. Kalau tidak tahu arah jalannya baraya bisa tanya arah menuju kampung sampireun. Nanti akan ada petunjuk arah ke kampung sampireun, ikutin aja jalurnya. Pemandangan alam pegunungan akan baraya nikmati selama perjalanan. Tanjakan dan turunan tajam juga tidak kalah menegangkan buat baraya. Jadi kondisi kendaraan baraya harus benar-benar fit.

Jalan berbatu dan agak jelek, kadang kalau hujan becek juga akan dilewati setelah mendekati lokasi parkir kawah. Sebelum sampai di area parkir baraya akan melewati kawah ‘manuk’ dulu. Nah, berarti sebentar lagi baraya akan sampai di area parkir.

kawah manuk

Tiket masuknya Rp5000,- /orang dan parkir Rp1000,- (motor)… murahkan?

Lokasi parkirnya lumayan luas, di situ ada banyak warung jadi saya bisa membeli sarapan dulu. Soalnya gak sempat sarapan sebelum berangkat.

Selanjutnya baraya harus berjalan kembali untuk menuju lokasi utama kawah kamojang, lumayan lah jalannya nanjak, jadi bisa bikin keringetan. Tapi ko’ saya gak keringetan yah.. oh soalnya udaranya dingin banget, namanya juga di atas gunung.

Kalau hari libur biasanya ramai banget nih lokasi, tapi saya datangnya bukan hari libur jadi sepi pengunjung. Paling turis asing aja yang datang, kebanyakan turis dari cina dan jepang, kalo denger dari bahasanya sih.. (padahal artinya mh gak ngerti.. :D)..

Baraya pernah denger dikawah kamojang ini selain bisa rebus telur juga kita bisa mandi uap panas kawah? Ditambah uap kawahnya bisa menyembuhkan berbagai penyakit.. kalau rebus telur gampang, tapi kalo ingin mandi uap baraya harus ditemani kuncennya.

foto bareng abah koko

Biasanya dipanggil abah, tinggalnya di warung paling pojok sebelah kiri. Biasanya beliau yang ngarahin arah tiupan uap serta derajat panasnya… hebat juga ya? hehehe.. lihat aja galeri lengkapnya.

Walaupun harus berjalan dulu ke lokasi, baraya akan melewati kawah yang dikenal dengan kawah lokomotif/kereta api. Semburan dan suaranya sangat keras sekali, kalau uapnya diarahkan ke bambu mirip pipa lokomotif suaranya akan seperti suara peluit lokomotif.. tuiittt…tuiitttt…

kawah kereta api / lokomotif

Baraya harus mencobanya..! tapi hati-hati jangan melemparkan barang yang berbahaya karena kan terlempar kembali dan bisa membahayakan orang lain bahkan baraya sendiri..

Jangan lama-lama di kawah lokomotif, kawah utamanya masih menunggu baraya. Nanti pulangnya juga bakal lewat kawah lokomotif lagi. Kawah utamanya gak jauh lagi… buruan..buruan.. !!!πŸ˜€

kondisi jalan menuju lokasi kawah

jalan tanjakan menuju lokasi kawah, abah ngikutin dari belakang..πŸ™‚

ni dia lokasinya dah keliatan, muter dulu jalannya

Kalau baraya sudah sampai di kawah, nikmatin sepuasnya suguhan alam disana, mulai udara dinginnya,Β  pemandangan alamnya. Pengalaman rebus telurnya (jgn lupa bawa, bisa beli di warung) dan jangan lupa mandi uap. Baraya akan dapat pengalaman yang menarik saat mandi uap kawah, mulai dari kedinginan, kepanasan, rasa panas-dingin, aneh memang, tapi lebih baik baraya rasakan sendiri sensasinya.. seru pakoknya..πŸ˜€

kasian budi sama ian nunggu si abah beraksi..πŸ™‚

nih dia abah mulai beraksi.. biasanya orang datang ke kawah kamojang ini selain menikmati alamnya juga sekalian bisa terapi uap panas oleh si abah.

abah lagi siapin kayu bakar

abah pancing uap keluar dengan semburan asap rokok

abah mulai action ngarahin tiupan uap panas

abah in action

ian lagi kumat kayanyaπŸ˜€

bogalalakon oge hoyong nyobian ah kumaha rasana..πŸ™‚

Yang menarik, abah bisa mengarahkan kepulan uap/asap dari kawah untuk bisa mengarah ke badan kita juga bisa diatur derajat panasnya, terserah mau panas, anget, dingin, atau nano-nano (istilah abah untuk kombinasi ketiganya)..

ada satu lagi kawah yang semburan air panasnya kalau kena badan kita rasanya seperti ditusuk jarum (akupuntur) lumayan sakit.. gak kuat ini mh nyobainnya..

semburan airnya kaya ditusuk jarum.. sakitt..

wahh.. pokoknya seru banget kalau baraya bisa maen kesana. Gak ada bosannya.. pengen balik lagi kalo ada waktu mah..πŸ˜€

Saran saya kalau bisa jangan pas hari libur karena lokasi akan ramai pengunjung dan baraya harus antri untuk mandi uap, walaupun bareng-bareng mandi uapnya sama pengunjung lain. Terus kalau mau pulang jangan kesorean, biasanya hujan atau turun kabut, pulangnya kan turunan.. bakal extra hati-hati..

Tapi jangan pulang dulu, masih ada lokasi outbound yang harus baraya kunjungi di sekitar kamojang, lumayan refresing sambil maen flaying fox.πŸ˜‰

Satu lagi kalau masih ada waktu, mampir dulu untuk makan di kampung sampireun atau coba untuk berenang di darajat. Nanti akan saya ceritakan juga perjalanan saya ke air panas darajat (dekat lokasi perusahaan chevron).

jangan lupa untuk balik lagi kalo ada waktu..πŸ˜€

5 Comments

  1. Siti said,

    May 11, 2012 at 3:05 am

    Ga nyesel dech…dteng ksitu…meskipun jlan 8 kl tpi kbyar ma pemandangan’a apa lgi da danau’a..eugh..kereeennn…sejuk bnget udara’a..

  2. wiguna said,

    June 10, 2011 at 2:55 pm

    hoyong duduanan sareng pun bojo ka kawah kamojang,,,refreshing,cape di kota,…hehehe

  3. January 22, 2011 at 10:08 am

    Garut ibarat emas yg terpendam, di luhurna dibangun gedung 100 tingkat….
    hanya org2 garut yang punya nurani yg bisa memajukan garut…

    Ayoooo…Garut Bangkittttttttttttt
    Ayoooo…Garut Berprestasiiiiiiiii

    Go garut…….


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: